Cara Budidaya Ikan Gabus Agar Cepan Panen Berlimpah!

Diposting pada

semuaikan.com – Beberapa petani ikan di Indonesia belum mengenal budidaya ikan gabus. Pamornya dibandingkan dengan jenis ikan air tawar lainnya seperti ikan lele, nila, nila, ikan mas, tetapi budidaya ikan gabus merupakan peluang bisnis yang menjanjikan. Ikan gabus adalah ikan air tawar dari keluarga Channedae yang berbentuk seperti ular. Ikan gabus sering disebut kepala ular karena bentuknya yang seperti ular.

Ada 3 jenis ikan gabus untuk jenisnya di Indonesia. Diantaranya adalah Big Snackhead, seekor ikan gabus yang panjangnya 1 meter, tipe lainnya adalah Forest Snackhead, yang panjangnya bisa mencapai 40 cm. Adapun spesies lainnya, Channa Gacua, gabus terkecil. Jenis ini umum, diperdagangkan dan dikonsumsi.

Permintaan ikan gabus sendiri di pasaran tidak sebesar ikan segar lainnya, tetapi kemungkinan budidaya ikan ini masih terbuka lebar. Kebutuhan ikan gabus meningkat dari waktu ke waktu. Ini karena orang sudah mulai mengerti manfaat kesehatan dari ikan gabus. Pangsa pasar untuk ikan gabus sebenarnya tidak sulit, permintaan pasar masih cukup tinggi setiap tahun. Untuk harganya saja, ikan gabus dijual dengan harga sekitar Rp. 30.000 – Rp40.000 / kg.

Beberapa keuntungan budidaya ikan gabus dibandingkan dengan jenis budidaya ikan lainnya adalah bahwa harga jual ikan gabus lebih tinggi dibandingkan dengan jenis ikan air tawar lainnya dan tingkat kematian selama budidaya ikan mungkin lebih rendah daripada untuk ikan lele, permintaan pasar mulai meningkat karena masyarakat, yang mulai mengetahui manfaat ikan gabus dan ikan tidak tumbuh secara massal.

Selain itu, gabus juga memiliki manfaat kesehatan yang luar biasa, karena gabus banyak diminati sebagai obat herbal. Ikan yang sebagian besar orang Jawa sebut sebagai ikan kutukan mengandung asam amino esensial dan non-esensial lengkap.

Properti luar biasa ini termasuk mendukung pertumbuhan dan pembentukan otot, mempercepat proses penyembuhan luka, menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh, pencernaan yang baik, meningkatkan kekurangan gizi, meningkatkan daya tahan tubuh, mengatasi pembengkakan dalam tubuh dan mempercepat setelah operasi penyembuhan luka.

Namun, beberapa risiko dalam membudidayakan gabus ini adalah panen yang membutuhkan proses lebih lama daripada lele. Karena kebiasaan ikan gabus di alam liar, tambak ikan ini membutuhkan perawatan sendiri agar panennya optimal.

Ikan gabus, termasuk ikan karnivora, mirip dengan ikan lele, termasuk kanibal atau pemakan serupa. Untuk alasan ini, sangat disarankan untuk memisahkan ikan gabus kecil dari ikan gabus besar. Jika tidak dipisahkan, ikan gabus kecil hanyalah pakan untuk ikan gabus besar.

Ikan gabus sebenarnya sedikit lebih sulit daripada pengembangbiakan ikan lele. Dimana pemijahan ikan lele lebih mudah dilakukan, yaitu pemijahan buatan. Ikan gabus harus ditelurkan secara alami sesuai dengan kondisi habitat aslinya.

Jika ikan gabus dibudidayakan di kolam buatan, mereka bisa diberi makan seperti makanan ikan lele, yaitu pelet. Tetapi harus terbiasa sebelum ikan gabus ingin mengkonsumsi pelet buatan. Tujuan pelet adalah untuk mempercepat pertumbuhan ikan gabus sehingga bisa dipanen lebih cepat.

Budidaya Ikan Gabus


Pemilihan Lokasi dan Wadah Budidaya

Ada berbagai lokasi untuk budidaya ikan gabus yang biasa digunakan oleh petani ikan gabus, yaitu kolam Tana, kolam tarpaulin atau kolam beton. Pilih jenis kumpulan yang ingin Anda gunakan nanti dan sesuaikan dengan modal awal. Berikut adalah beberapa poin penting yang harus Anda ketahui tentang tiga jenis kolam ikan gabus ini:


  • Kolam Tanah

Untuk kolam ikan gabus yang menggunakan media langsung dari tanah, cukup mudah untuk menggali lantai dengan kedalaman tertentu (disesuaikan dengan keinginan pemilik), dan yang harus Anda lakukan hanyalah menimbun kolam di sisi lantai. sehingga ketinggian kolam bisa bertambah.

Untuk masalah air yang digunakan di kolam ikan gabus, biasanya berasal dari anak sungai yang mengalir dari atas kolam, dan banyak air memasuki selokan yang sedang disiapkan di dekat kolam sampai ada sirkulasi air yang baik tercapai akan terjadi. Berikut adalah beberapa keuntungan yang dapat dicapai kolam dengan media tanah ini: Mereka tidak hanya lebih praktis dan hemat biaya:

  • Ikan lebih mungkin menerima pakan alami, jadi ini membantu budidaya ikan gabus dan mendorong pertumbuhan ikan yang sehat.
  • Akan selalu ada beberapa makanan alami yang hidup dan berkembang biak langsung di kolam ikan jenis ini, seperti: B. berbagai jenis ikan kecil, udang liar dan beberapa mikroorganisme.
  • Air yang diproduksi di kolam ini lebih subur jika dibuahi sebelum kolam diproses.
  • Proses penggantian air, yang biasanya berasal dari sungai, pasti untuk memastikan asupan pakan alami yang tinggi.

  • Kolam Terpal

Saat ini, penggunaan terpal untuk berbagai budidaya ikan menjadi semakin populer. Banyak petani ikan menggunakan kolam terpal. Banyak jenis ikan lain biasanya dibudidayakan dengan kolam jenis ini, misalnya ikan gabus. Penggunaan kolam terpal tentu akan lebih praktis dan lebih mudah, konstruksi juga akan lebih murah dibandingkan kolam beton dan tentu saja memiliki beberapa masalah, termasuk:

  • Baik untuk daerah yang tidak baik atau tidak mudah mendapatkan air. Jika Anda tinggal di daerah yang tidak mudah mendapatkan air, di daerah berpasir dan di pantai di mana lapisan tanah pasti tidak bisa menampung air. Maka penggunaan kolam terpal adalah pilihan yang baik.
  • Pastikan suhu stabil di kolam. Beberapa pembudidaya ikan telah membuktikan ukuran kolam terpal yang benar-benar dapat menahan fluktuasi atau perubahan suhu air kolam yang biasanya terjadi karena cangkang empuk di lantai kolam.
  • Tidak berbau terlalu banyak. Berbeda dengan penggunaan kolam ikan yang dibuat langsung dari media tanah, penggunaan kolam terpal meminimalkan bau lumpur dan bau tanah di dalam ikan yang dihasilkan.
  • Lebih mudah panen. Karena ada sedikit atau tidak ada lumpur di kolam terpal ini, proses panen lebih mudah dan lebih cepat.
  • Penyakit atau hama jarang terjadi. Kebersihan di kolam ini relatif stabil, sehingga jarang terjadi ikan sakit atau terkena hama tertentu.

  • Kolam Beton

Budidaya ikan gabus di kolam beton menggunakan media kolam tanah yang sama membutuhkan persiapan dan perawatan yang berbeda dari budidaya ikan dengan dua jenis media kolam lainnya. Meskipun sebenarnya untuk proses budidaya ikan gabus, kolam beton adalah yang terbaik. Berikut ini beberapa keuntungan menggunakan kolam beton:

  • Berbeda dengan baskom lantai, air yang mengalir ke baskom tidak mudah kotor dan lebih higienis karena tidak bersentuhan langsung dengan lantai.
  • Struktur kolam ini jauh lebih tahan lama dibandingkan dengan struktur kolam lainnya.
  • Lebih tahan dan membutuhkan lebih sedikit perawatan.
  • Mudah dibersihkan saat panen.
  • Ikan yang diproduksi selama panen tidak berbau tanah atau lumpur.

Pemilihan Indukan Ikan Gabus

Sebelum Anda membudidayakan ikan gabus, tentu saja, Anda harus terlebih dahulu memilih inkubator yang berkualitas baik. Ada beberapa perbedaan antara orangtua laki-laki dan perempuan, yang dapat dilihat sebagai berikut:

  • Ikan gabus jantan biasanya memiliki bentuk kepala oval, sedangkan yang jantan memiliki kepala bundar
  • Warna tubuh ikan gabus jantan agak lebih gelap, sedangkan betina memiliki warna kontras yang cukup terang
  • Lubang genital pada ikan gabus jantan biasanya berwarna merah dan ketika ditekan mereka mengeluarkan cairan bening, sedangkan pada wanita ketika ditekan di perut mereka melepaskan telur dengan tekstur lembut dan cenderung lebih besar dari perut ikan gabus jantan.

Proses Pemijahan dan Proses Penetasan Telur

Pemijahan adalah proses di mana pelepasan telur dan sperma pada induk ikan kemudian mengarah ke pembuahan. Namun, proses ini tentu saja hanya dapat dilakukan jika Anda telah menemukan orang tua yang cocok. Proses dimulai dengan sekitar 20 hingga 30 peternak dicampur dalam kolam yang sama dan dibiarkan berdiri selama 3 atau 4 hari. Nah, proses pemijahan, coba biarkan airnya mengalir.

Anda juga bisa menambahkan beberapa tanaman air ke dalam kolam sambil memijah. Setelah proses pemijahan, induk betina biasanya menghasilkan hingga 11.000 telur. Setelah proses pemijahan, lebih baik jika telur yang dipantau dipindahkan ke akuarium yang jernih dengan ukuran sekitar 70 x 50 x 50 cm dengan ketinggian air sekitar 50 cm dan suhu air normal 20 hingga 23 derajat Celcius.

Sisakan sekitar 5 hingga 6 telur per sentimeter persegi di antara setiap set telur ikan gabus. Telur-telur ini menetas setelah 24 jam di akuarium. Setelah menetas selama 2 hari, beri makan larva ikan gabus tiga kali sehari. Jenis makanan yang bisa Anda berikan adalah Artemia Nauplii. Pastikan akuarium tidak terlalu penuh dengan larva ikan. H. Hanya 5 larva per 1 liter air. Setelah lebih dari 5 hari, Anda dapat menambahkan makanan ikan seperti daphnia tiga kali sehari.


Perawatan Larva Ikan Gabus

Proses pengembangbiakan corkfish berikutnya yang perlu Anda lakukan adalah merawat larva corkfish. Ada beberapa langkah persiapan yang harus Anda ketahui, yaitu:

  • Perawatan ketika menginjak usia 2 hari

Seperti disebutkan dalam paragraf sebelumnya, larva gabus yang baru menetas memiliki cadangan makanan selama 2 hari, dan setelah itu Anda perlu memberi mereka makanan seperti artemia tiga kali sehari sehingga larva dapat tumbuh lebih cepat.


  • Perawatan ketika menginjak usia 5 hari

Ketika larva mencapai usia 5 hari, tetap beri makan hingga 3 kali sehari dan tambahkan pakan tambahan seperti Daphina.


Penebaran Benih Ikan Gabus

Dalam proses ini, Anda harus bisa menjaga kolam ikan gabus selalu bersih, dengan suhu air yang tidak terlalu hangat atau terlalu dingin. Lakukan proses setelah larva ikan berumur 2 minggu. Selain itu, benih ikan harus disebar di pagi hari jika ikan belum diberi makan.

Sore hari juga bisa menjadi pilihan jika Anda mengalami kesulitan di pagi hari. Tak perlu dikatakan bahwa gabus memiliki sifat yang mirip dengan lele, yaitu kanibal. Karena itu, dalam budidaya ikan gabus, Anda harus memisahkan ikan kecil dari ikan besar.


Cara Pemberian Pakan Yang Rutin

Anda dapat memberikan umpan dalam bentuk pelet, tetapi Anda juga dapat memberikan berbagai jenis umpan alternatif, mis. B. Penggilingan rayap, sisa-sisa bubur gantung di dapur dan ikan teri. Anda juga dapat membuat campuran pakan Anda sendiri dengan bahan-bahan: bubur tahu, bekatul, ikan teri dan bahkan jagung. Rebus semua bahan dan giling bersama. Keringkan campuran pakan setelah Anda merasa bahwa semua bahan dicampur merata.

Karena sifat kanibal dari ikan gabus ini, Anda perlu memeriksanya sesering mungkin, terutama jika Anda terlambat makan. Karena yang ditakuti adalah penampilan saling memangsa di antara mereka dan akan meninggalkan pemenang yang kuat. Ini tentu akan berdampak kerugian.


Proses Panen

Dengan berbagai kelebihan, jenis ikan yang satu ini sangat populer di pasaran. Karena itu, budidaya ikan gabus layak digunakan sebagai peluang bisnis yang menjanjikan. Jangan lupa bahwa Anda harus selalu mengurutkan setidaknya sebulan sekali. Pisahkan ikan gabus di kolam yang berbeda sesuai dengan ukuran masing-masing ikan untuk mencegah ikan kecil dimakan.

Kami akhirnya keluar dari proses yang agak panjang yang disebutkan di atas untuk menjaga budidaya ikan gabus terakhir, yaitu panen! Proses ini adalah langkah yang telah ditunggu-tunggu karena hasil dari usaha Anda akan dibayarkan selama 6 bulan. Ikan gabus adalah salah satu ikan yang permintaannya tinggi di pasaran karena berbagai alasan.

Salah satunya adalah daging yang tebal dan umur simpannya, jika disimpan di luar kolam, ikan tidak akan berbau dan membusuk dengan cepat. Ketika proses panen telah tiba, ikan yang telah dikembalikan ke kolam harus dipisahkan sesuai ukuran.

Proses ini harus dilakukan setelah panen kedua dan ketiga, dengan jumlah ikan besar dan kecil di kolam dicampur dan meningkat. Untuk menjual ikan gabus di pasar, cobalah menjual dari yang menengah ke yang terbesar. Dan menjual ikan kecil kepada pembeli independen seperti tetangga, teman atau kerabat dekat.

Selain perbedaan harga, perbedaan harus dibuat antara ikan besar dan kecil sehingga ikan gabus besar tidak makan ikan kecil. Salah satu hal unik tentang budidaya ikan gabus adalah mengenali peluang Anda dalam hal kebutuhan pasar. Bahkan, Anda bisa melakukan proses langkah demi langkah di setiap kolam. Gabus adalah jenis ikan air tawar dengan daya tahan tinggi.

Demikian sedikit pembahasan mengenai Cara Budidaya Ikan Gabus Agar Cepan Panen Berlimpah! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: