20 Cara Merawat Ikan Hias di Akuarium Dengan Mudah!

Diposting pada

20 Cara Merawat Ikan Hias di Akuarium Dengan Mudah! – Ikan adalah hewan peliharaan yang cantik dan lucu. Terlepas dari apakah Anda seorang pemula atau memiliki pengalaman dalam budidaya ikan, ada beberapa aturan dasar penting untuk perawatan ikan yang harus diikuti. Pilih ikan yang Anda sukai tidak hanya berdasarkan penampilannya, tetapi juga kepribadiannya.

Siapkan akuarium yang tepat dan tambahkan tanaman dan dekorasi untuk membuat ikan terasa enak dan sehat. Ikan bisa hidup lama. Karena itu, Anda perlu menjaga akuarium tetap bersih dan memberi makan ikan secara teratur sehingga menjaga ikan adalah kegiatan yang menghibur dan tidak membuat Anda stres.

Ada yang mengatakan bahwa memelihara ikan membutuhkan ruang yang cukup besar, kolam yang dibuat khusus untuk ikan. Tapi itu benar-benar tidak perlu! Karena jika mau, Anda bisa menyimpannya di akuarium kecil.

Ada dua jenis ikan hias yang dikelompokkan menurut tempat tinggalnya, yaitu ikan hias air tawar dan ikan hias air laut. Masing-masing memiliki kelebihan dan kekurangan, tetapi orang lebih suka memelihara ikan hias air tawar karena lebih mudah memelihara mereka, terutama yang jauh dari sumber air laut.

Ikan hias air tawar biasanya disimpan di kolam dan akuarium, tetapi itu masalah jika Anda hanya memiliki rumah kecil. Menyimpan ikan di kolam dan akuarium tentu tidak mungkin dan bisa membuat rumah lebih sempit.


Cara Merawat Ikan Hias

ikan hias

Ketika Anda pertama kali masuk ke kegiatan budidaya ikan, Anda perlu memiliki banyak pertanyaan tentang merawat makhluk kecil yang cantik ini, sementara penjual toko ikan hias mungkin tidak tahu metode dan tidak bisa menjelaskan kepada pelanggan. Ayo, simak cara merawat ikan hias di akuarium di bawah ini:


Pilih Ikan

Identifikasi ikan air tawar atau ikan tropis. Ikan air tawar adalah pilihan terbaik untuk pemula karena mereka tidak memerlukan perawatan akuarium yang rumit. Secara umum, ikan air tawar di akuarium rumah jarang memiliki masalah kesehatan. Sebaliknya, ikan tropis membutuhkan akuarium air asin dengan pemeliharaan yang lebih sulit. Namun, harus diakui bahwa ikan tropis sangat indah.


Pilih Jenis Ikan Kecil

Dalam banyak kasus, ikan kecil memiliki kepribadian yang tenang. Ikan kecil juga tidak perlu akuarium besar, jadi ini cocok untuk pemula. Neontetra, Zebra Danio dan Dwarf Gurami adalah pilihan yang sangat baik. Perhatikan bahwa beberapa ikan yang dianggap ideal untuk anak-anak, seperti B. ikan mas hias, bisa sangat besar.

  • Jika Anda ingin memilih spesies ikan yang lebih suka hidup berkelompok, mis. B. Ikan tetra, Anda harus membeli setidaknya 5 ikan sekaligus.

Pilih Teman Ikan Dalam Akuarium Dengan Hati-hati

Saat memutuskan jenis ikan apa yang akan ditempatkan di akuarium, jangan fokus pada warna dan penampilan ikan, tetapi perhatikan perilaku ikan. Secara umum, jangan letakkan ikan yang agresif dan tidak agresif di akuarium yang sama. Saat Anda menggabungkan keduanya, ikan agresif biasanya menyerang yang lain.

  • Misalnya, ikan danio, ikan guppy, dan harimau pleco adalah spesies ikan yang ramah yang dapat hidup bersama secara harmonis.
  • Angelfish dan Cichlid adalah dua ikan agresif yang sering dapat hidup di akuarium yang sama tanpa saling menyakiti.

Beli Ikan Dari Toko Ikan atau Hewan Peliharaan Yang Memiliki Rreputasi Baik

Jika Anda membeli ikan di toko hewan peliharaan, Anda memiliki manfaat tambahan karena dapat melihat ikan yang akan Anda beli. Beberapa toko sering memberikan jaminan uang kembali jika ikan yang mereka beli mati sebelum tanggal tertentu. Jika Anda membeli ikan di toko online, Anda tidak dapat memilih ikan satu per satu, tetapi ikan itu menawarkan lebih banyak pilihan.

  • Jika Anda ingin membeli ikan secara online, pilih toko yang menawarkan layanan pelanggan yang jelas melalui email atau telepon. Cari ulasan positif dari konsumen lain. Anda biasanya dapat memperoleh informasi ini dari forum khusus untuk pecinta ikan.
  • Periksa ikan setelah menerima ikan yang dipesan secara online atau sebelum membeli dari toko hewan peliharaan dan pastikan itu sehat. Amati apakah ikan terlihat aktif dan berenang dengan kecepatan konstan. Pastikan tidak ada kotoran atau lendir di mata dan insang ikan. Kondisi skala harus utuh dan bebas dari goresan.

Siapkan Akuarium

Poin penting lainnya adalah ukuran akuarium. Ukuran akuarium harus sesuai dengan ukuran ikan hias yang ingin Anda pertahankan. Jangan terlalu ramai untuk ikan mati dengan mudah. Lokasi akuarium juga penting. Akuarium tidak boleh terkena sinar matahari langsung dan tidak boleh ditempatkan di dekat sumber panas atau dingin. Akuarium juga tidak boleh ditempatkan di dapur, karena percikan minyak dan asap dapat merusak ikan hias saat memasak.


Beli Akuarium Yang Tepat

Semakin besar ikan atau semakin banyak ikan yang Anda miliki, semakin besar akuarium yang dibutuhkan. Sebagai pedoman umum, ikan air tawar yang bisa mencapai panjang 3 cm harus memiliki 5 liter air di akuarium. Ikan air asin dengan ukuran yang sama harus menerima sekitar 3 liter air. Lipat gandakan angka-angka ini dengan jumlah total ikan untuk menentukan kapasitas akuarium yang perlu Anda beli.

  • Jika ragu, Anda harus membeli akuarium yang sedikit lebih besar. Kondisi akuarium yang terlalu ramai dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan. Bahkan, kualitas air yang buruk di akuarium dapat menyebabkan kematian ikan.
  • Pastikan Anda melakukan perhitungan berdasarkan ukuran ikan saat dewasa, bukan ukuran saat ini.

Tempatkan Akuarium di Tempat Yang Tepat

Akuarium bisa sangat berat. Jadi pastikan Anda menggunakan kabinet yang kuat dan berkualitas tinggi. Cobalah untuk tidak memindahkan akuarium terlalu sering. Pilih lokasi akuarium yang tidak terkena sinar matahari langsung dan letakkan di permukaan yang rata untuk meminimalkan risiko terbalik. Kamar yang tenang tanpa TV dan orang yang lewat adalah lingkungan yang lebih tenang untuk ikan. Lebih baik tidak merokok di ruangan tempat akuarium berada, karena asap rokok dapat mempengaruhi kualitas udara.


Pasang Heater

Sebagian besar ikan membutuhkan air dengan suhu tertentu, biasanya antara 22 dan 28 ° C. Untuk mengatur suhu air dan menjaganya agar tetap konstan, Anda perlu memasang pemanas di akuarium. Beberapa pemanas harus ditempatkan di bawah kerikil atau permukaan lainnya. Yang lain tergantung di satu sisi akuarium. Ikuti instruksi dalam paket. Penting untuk memasang akuarium di dekat soket yang berfungsi, karena Anda dapat menggunakan perangkat, mis. B. pemanas dan filter, harus terhubung ke sumber listrik.


Pasang Sistem Filter

Filter menjaga air tetap bersih dan menghilangkan sebagian besar kontaminan seperti kotoran. Ada filter mekanis yang memerangkap kotoran dan Anda dapat mengosongkannya. Ada juga filter kimia yang dapat mengambil kontaminan dengan karbon aktif. Atau Anda dapat memilih filter biologis yang menggunakan bakteri aktif untuk menyeimbangkan bahan kimia di dalam air.

  • Filter mekanis biasanya merupakan pilihan terbaik untuk pemula karena fungsinya sangat sederhana dan hanya memerlukan jadwal pembersihan rutin.
  • Beberapa filter harus ditempatkan di bawah kerikil di bagian bawah akuarium, sementara model lain harus digantung di belakang akuarium.

Tambahkan Media

Aturan praktis yang dapat digunakan adalah menggunakan 450 gram pasir, batu, atau kerikil per 4 liter air. Sebelum menempatkan media di akuarium, Anda harus membilasnya dengan air ledeng untuk menghilangkan debu. Kemudian dengan hati-hati letakkan permukaan di akuarium dengan sedikit kecenderungan ke depan.


Pilih Dekorasi dan Atur Dalam Akuarium

Pilih ornamen yang dapat menyediakan tempat persembunyian yang aman, mis. B. Kapal bajak laut yang telah dikembangkan khusus untuk akuarium. Anda hanya harus memilih ornamen besar agar akuarium tidak terlalu penuh. Bilas semua ornamen dengan air keran sebelum menempatkannya di akuarium.

  • Cobalah untuk menyeimbangkan dekorasi dengan menempatkan ornamen besar atau besar di bagian belakang akuarium. Langkah ini juga memudahkan Anda untuk melihat perilaku ikan di akuarium.
  • Jangan membeli perhiasan yang dapat membahayakan ikan, seperti kayu apung atau karang alami. Pastikan juga bahwa ornamen tidak memiliki tepi tajam, komponen plastik rapuh atau cat yang mengelupas.

Pilih Tanaman dan Letakkan di Akuarium

Banyak orang memilih tanaman plastik karena mudah dibersihkan dan tersedia dalam berbagai pilihan dan warna-warna cerah. Namun, tanaman hidup memiliki keunggulan lain, yaitu meningkatkan kandungan oksigen dalam akuarium. Tumbuhan hidup juga terlihat lebih alami. Bilas tanaman plastik atau tanaman hidup dengan air ledeng sebelum menempatkannya di akuarium. Pastikan untuk mengamankan posisi dengan menempatkan bagian akar di bawah media sehingga tidak terlalu banyak bergerak.

  • Jika Anda ingin menggunakan tanaman hidup, pertimbangkan pencahayaan yang dibutuhkan tanaman. Sebagian besar tanaman hidup membutuhkan setidaknya 12 jam cahaya alami atau buatan.
  • Rumput Amazon, rumput Jawa dan pakis Jawa adalah di antara tanaman hidup terkuat dan ideal untuk akuarium pemula.

Pemberian Pakan

Asupan makanan untuk ikan hias sama pentingnya dengan kualitas air. Makanan olahan sering ditawarkan di toko khusus untuk pemasok pakan ikan. Mereka juga dapat menawarkan makanan alami seperti kutu air, ulat sutera, larva Nyamun dan spesies lainnya.

Pakan ikan harus tinggi protein, baik pakan ikan alami dan makanan olahan seperti palet. Perhatikan porsi makanan, berikan dua kali sehari dengan porsi yang sesuai atau bisa lebih dari dua kali dengan porsi kecil. Jangan memberikan porsi yang berlebihan, karena sisa pakan menyebabkan kekeruhan dalam air akuarium dan tentunya akan mempengaruhi kesehatan ikan hias.


Jangan Memberi Makan Ikan Terlalu Banyak

Secara umum, Anda hanya perlu memberi makan ikan dua kali sehari. Tanyakan kepada dokter hewan atau toko hewan peliharaan Anda berapa banyak makanan yang harus Anda sediakan untuk setiap ikan. Namun, Anda dapat menyesuaikan jumlah makanan berdasarkan sisa makanan yang tidak dikonsumsi. Idealnya, Anda akan menemukan sedikit atau tidak ada makanan setiap hari. Residu dapat menyebabkan berbagai masalah, termasuk filter yang tersumbat dan pertumbuhan alga.


Memilih Makanan Yang Tepat Juga Penting

Sebagian besar ikan bisa memakan makanan serpihan, tetapi Anda perlu memberinya makan dalam bentuk pelet untuk pakan bawah (ikan yang memakan pakan mereka di bagian bawah akuarium).


Uji pH Seminggu Sekali

Beli alat tes air dan ikuti instruksi untuk mengambil sampel air akuarium dan mengukur pH. Pastikan pH air berada dalam kisaran yang dapat diterima. Untuk ikan air tawar, pH untuk air bersih adalah 6.6-7.8. Jika pH di luar kisaran ini, Anda dapat mengatasinya dengan mengganti sebagian atau seluruh air.


Bersihkan Akuarium Setiap Minggu

Beli spons alga atau sikat untuk menggosok bagian dalam dinding akuarium. Lakukan ini sampai tidak ada lapisan buram berwarna hijau atau putih di dinding akuarium dan kaca terlihat jernih lagi. Kemudian gunakan vakum kerikil untuk menghilangkan 10-20% air dari akuarium. Cobalah untuk menyedot sisa dan kotoran di bagian bawah akuarium. Isi akuarium dengan air yang telah diproses setelah Anda selesai.


Ganti Filter Setiap Bulan

Filter dapat tersumbat oleh kontaminan jika terlalu lama berada di dalam air. Sebagian besar filter mengharuskan Anda menghapusnya dan menggantinya dengan yang baru. Namun, bagi sebagian yang lain, Anda cukup membersihkan saringan dengan air yang sudah diproses. Baca instruksinya.


Lakukan Pertukaran Air Minimal Sebulan Sekali

Di akuarium air tawar, Anda harus mengganti sekitar 15 hingga 20% air, sedangkan di akuarium air garam persentasenya 20 hingga 25% lebih tinggi. Gunakan pompa hisap untuk mengeluarkan air sambil menarik kotoran dari permukaan media. Kemudian isi akuarium dengan air bersih yang sudah diolah dari ember terdekat.


Obati Semua Ikan Yang Sakit

Lihat ikan untuk memastikan semua orang berenang aktif dan memiliki warna yang sehat. Ikan harus bisa bernapas lega dan tidak terengah-engah. Periksa timbangan untuk memastikan tidak ada noda atau piring. Jika salah satu ikan terlihat sakit, gunakan jaring untuk mengeluarkan ikan dan pisahkan ikan di akuarium atau di mangkuk ikan terpisah sehingga Anda dapat melihatnya. Pastikan untuk mengeluarkan ikan mati dari akuarium sesegera mungkin.


Tips Memelihara Ikan Hias

  • Jika Anda memutuskan untuk memelihara ikan, cari dokter hewan terdekat di dekat Anda. Dokter dapat membantu jika salah satu ikan sakit.
  • Pastikan akuarium menyala maksimal 12 jam sehari. Paparan cahaya dapat meningkatkan perkembangan jamur dan jamur.
  • Jika Anda meminta seseorang untuk merawat ikan saat bepergian, berikan penjelasan rinci tentang jumlah makanan yang perlu diberikan dan bagaimana mengenali tanda-tanda penyakit.

Demikian sedikit pembahasan mengenai 20 Cara Merawat Ikan Hias di Akuarium Dengan Mudah! semoga dengan adanya pembahasan ini dapat menambah wawasan dan pengetahuan untuk kita semua, dan kami ucapkan Terima Kasih telah menyimak ulasan kami. Jika kalian merasa ulasan kami bermanfaat mohon untuk dishare 🙂

Baca juga artikel lainnya tentang: